Cara Merawat Anak Kucing Baru Lahir

Hello guys, selamat datang website Dota 2 Indonesia. Saya akan berbincang-bincang tentang “Anak Kucing“. Berikut ulasannya secara lengkap dibawah ini:

Cara-Merawat-Anak-Kucing-Baru-Lahir

Kucing yang baru lahir terkait erat dengan perawatan induknya. Tubuhnya, yang masih rentan dan tidak bisa makan makanan padat, harus selalu dekat dengan induknya agar tetap hangat dan tetap mengusui. Namun, ada beberapa kondisi yang mengharuskan Anda merawat anak kucing yang baru lahir. Merawat kucing yang baru lahir berbeda dengan merawat kucing dewasa dan membutuhkan perawatan khusus.


Cara Merawat Anak Kucing Baru Lahir

Bahkan jika terlihat sepele, merawat anak kucing yang baru lahir membutuhkan kesabaran sehingga anak kucing dapat bertahan hidup. Kekebalannya masih rapuh dan tidak ada kekebalan yang didapat dari luar tubuh. Ini membutuhkan perawatan khusus, yang dapat Anda lakukan dengan cara-cara berikut:


1. Buang sisa plasenta

Jika Anda menemukan anak kucing dengan plasenta terlampir, Anda dapat menghapus sisa plasenta dengan gunting steril yang masih terpasang. Meskipun sisa plasenta terlepas dengan sendirinya, bantuan Anda dalam memotong plasenta yang tersisa akan membantu kucing bergerak dan membuat kucing lebih fleksibel.

Sisa plasenta juga harus dipotong dengan sarung tangan untuk menghindari infeksi tangan yang tidak higienis. Jika peternak kucing masih dekat anak mereka, penggunaan sarung tangan juga dapat mencegah anak kucing dari mencium tangannya, menyebabkan induk kucing berhenti merawat anaknya.


2. Masukkan tempat yang hangat

Jika anak kucing berusia kurang dari 4 minggu, anak kucing membutuhkan suhu sekitar 270 ° C hingga 330 ° C. Jika anak kucing masih berada di dekat induknya, suhu lingkungan tetap terjaga saat induk dan anak kucing saling memanaskan. .

Namun, jika Anda menemukan anak anjing tanpa ibu, Anda harus dapat menciptakan lingkungan yang hangat agar anak kucing dapat bertahan hidup. Ini karena anak kucing tidak dapat menghasilkan panas dari tubuhnya dan karenanya membutuhkan bantuan dari luar sampai kucing berusia 4 minggu.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Harga Kucing Maine Coon

Cara pertama yang dapat Anda lakukan adalah menempatkan anak kucing di dekat kulit di belakang pakaian Anda. Metode ini sangat efektif untuk membuat anak kucing lebih hangat, terutama saat Anda pertama kali melihatnya.

Cara selanjutnya yang dapat Anda lakukan adalah menempatkan anak kucing di lingkungan yang cukup hangat. Anda dapat menggunakan kotak atau wadah kosong dengan selimut hangat atau handuk bekas. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan botol yang diisi dengan air hangat dan diletakkan di bawah selimut untuk menghangatkan area di sekitar anak kucing.


3. Mencari induknya

Jika Anda menemukan anak kucing tanpa induk ayam, akan lebih mudah menemukan induk ayam baru untuk dirawat. Meskipun tidak semua peternak dapat menerima keberadaan anak kucing baru, Anda harus tetap waspada jika peternak tidak menerima dan memakan anak kucing baru.

Anda dapat melakukan ini dengan menyamarkan bau anak kucing dengan menggosok bulu para peternak pada tubuh anak kucing yang baru. Ini dapat membantu kucing induk untuk mengadopsi anak kucing baru dan merawatnya sampai anak kucing dapat mandiri.


4. Tempatkan di dekat induknya

Jika induknya masih ada di sana, Anda bisa mendekatkan anak kucing dengan induknya. Ini menghangatkan tubuh kucing Anda, bahkan jika ibunya menolak menyusui. Jika Anda perlahan-lahan mendekatkan kucing ke induk kucing, naluri induk kucing dirangsang untuk ingin merawat anak kucing yang baru lahir.


5. Pastikan lingkungan bersih

Lingkungan menentukan bahwa anak kucing dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Jika lingkungan anak kucing bersih, ini akan membantu membangun kekebalan dalam tubuh anak kucing. Jika Anda menjaga lingkungan tetap bersih dan tidak lembab, tubuh kucing akan terlindungi dari berbagai penyakit kulit dan risiko kutu pada anak kucing.


6. Perhatikan kebersihan tubuhnya

Kebersihan tubuh anak kucing yang baru lahir mencegah anak kucing dari mengembangkan mikroorganisme yang dapat membuat anak kucing sakit. Pusar dan anus adalah bagian dari tubuh anak kucing yang perlu dijaga kebersihannya. Anda dapat menggunakan kapas dan air hangat untuk mencuci bagian tubuh kucing yang kotor sehingga kotoran dapat dihilangkan.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Makanan Kucing Kampung

Anda juga bisa membersihkan bulu kucing dengan handuk yang hangat dan lembab. Selain membersihkan tubuh anak kucing, merawat kucing yang baru lahir juga dapat melatih anak kucing untuk membersihkan bulu mereka sendiri.


7. Bersihkan mata anak kucing secara teratur

Bagian mata kucing adalah bagian yang perlu Anda bersihkan lebih sering daripada bagian tubuh lainnya. Produksi air mata yang berlebihan pada anak kucing menyebabkan lebih banyak mata anak kucing untuk menghasilkan kotoran yang curam. Kotoran kucing biasanya menumpuk di sekitar mata, menyebabkan mata kucing menyempit. Bahkan beberapa kucing tidak dapat melihat karena mereka ditutupi dengan kotoran.

Untuk mencegahnya, Anda bisa membersihkannya dengan kapas atau kain lembut yang diberi air hangat. Gosok mata kucing sampai bersih. Yang terbaik adalah menghindari menggosok kotoran secara berlebihan untuk mencegah infeksi pada mata anak kucing. Mata kucing Anda dapat dibersihkan setiap hari untuk membuat mata kucing Anda lebih bersih dan sehat.


8. Berikan susu

Susu adalah makanan yang bisa Anda berikan kepada kucing Anda. Anda dapat menggunakan anak kucing atau dropper khusus untuk memberikan susu. Adalah ide yang baik untuk memberikan susu kucing miskin laktosa untuk melindungi kucing Anda dari risiko diare, yang berujung pada kematian anak kucing.

Anda bisa memberikan susu hangat sesuai suhu anak kucing. Berikan susu setiap 3-4 jam dan perhatikan dosis susu untuk anak kucing. Anda dapat mengetahui dosis pemerahan dengan membaca instruksi pada kemasan susu khusus anak kucing.


9. Hindari makanan padat

Kondisi pencernaan anak kucing yang baru lahir tidak sempurna dan masih berkembang. Perut kucing yang baru lahir tidak dapat sepenuhnya memproses dan menyerap nutrisi dari makanan padat. Karena itu, pemberian makan harus ditunda hingga kucing berusia 8 minggu untuk mencegah masalah pencernaan pada kucing yang baru lahir.


10. Malatih buang air dan kotoran ditempatnya

Agar anak kucing memiliki kebiasaan yang baik, salah satunya adalah melatih mereka sejak dini. Anda bisa melatih anak kucing untuk membuang kotoran di tempatnya sehingga anak kucing bisa terbiasa sampai dewasa.
Anda bisa melakukannya dengan menyediakan bak rendah yang diisi pasir. Anda dapat membantu anak kucing dengan memasukkannya ke dalam kotoran setelah makan.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Alasan Tidak Boleh Mengganggu Kucing Tidur

Jika Anda melihat kucing buang air kecil atau besar, segera masukkan anak kucing ke dalam kotak pasir. Anda dapat melakukan latihan ini saat anak kucing berusia 4 minggu. Anda dapat membantu anak kucing dengan menggerakkan kaki kucing untuk mengajarkannya menggaruk pasir.


11. Pegang anak kucing dengan hati-hati

Anak-anak kucing perlu perhatian dan kasih sayang di sekitar mereka. Anda dapat membelai anak kucing secara teratur dan membiarkan anak kucing menyusup ke tubuh Anda agar hangat. Metode ini dapat memberi Anda kedekatan emosional. Metode ini juga sangat efektif untuk membuat anak kucing lebih patuh, loyal, dan peduli.


12. Latihan untuk bergerak

Setelah 3 minggu, anak kucing bergerak lebih sering. Anda bisa melatih otot dan saraf kucing agar lebih aktif. Anak-anak kucing berlatih berjalan sambil tetap dilatih. Anda bisa mengajaknya bermain dengan memberi bola atau tali untuk meningkatkan kekuatan otot kucing.


13. Menyapih

Jika induk kucing masih merawat anak kucingnya hingga usia 4 minggu, Anda dapat membantu menyapih anak kucing. Metode ini dapat digunakan jika Anda ingin membiakkan kucing dengan cepat. Masukkan susu ke dalam mangkuk dan beri makan yang masih sedikit berair, sehingga anak kucing bisa lepas dari induknya.

Anda dapat memberi makan anak kucing secara perlahan dengan makanan khusus dan sebelum Anda memberikannya, Anda dapat membaca aturan hadiah yang tercantum pada paket. Anda bisa memberi makanan kaleng untuk pertama kalinya untuk memberi anak kucing rasa aslinya sebelum memberikan makanan kering.

Perawatan bayi baru lahir yang dijelaskan di atas akan membantu Anda mengurangi risiko kematian pada bayi baru lahir.


Demikian Sekilas Mengulas Tentang 13 Cara Merawat Anak Kucing Baru Lahir yang Baik dan Benar

Semoga Bermanfaat yang Disampaikan. Terima Kasih…!!!


Baca Juga :


Jangan Lupa Share Guys:

Nur Kholifah adalah blogger Wanita Indonesia, yang sangat menyukai game dan Aplikasi. Saat ini ia menulis untuk Dota2.Co.Id, karena saya memiliki banyak pengetahuan tentang dunia game.