Budidaya Ikan Baung

Ikan Baung adalah salah satu ikan yang sering dimakan dan memiliki banyak peminat. Ikan Baung sendiri memiliki bentuk yang menyerupai ikan lele. Perbedaannya adalah bahwa kulit ikan memiliki kulit yang halus dan tubuh yang langsing dibandingkan dengan ikan lele.

Cara-Budidaya-Ikan-Baung

 

Karena memiliki tubuh langsing, pembuatan ikan sering disebut sebagai duri. Anda dapat dengan mudah menemukan ikan yang hidup di air tawar sungai.

Ikan Baung termasuk ikan, yang populer dan disajikan sebagai suguhan karena mengandung daging dengan rasa yang enak. Selain itu, daging ikan ini cukup empuk dan harganya murah. Ikan Baung tidak hanya memiliki rasa yang lezat, tetapi ternyata memiliki banyak keuntungan untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Tidak heran jika begitu banyak orang menanam ikan baung.

Saat Anda memanen ikan baung berkualitas dan bernilai jual tinggi. Ada beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan untuk memastikan kualitas ikan umpan. Mereka juga mengikuti jejak kambing Jawa tanpa Ngarit.

Jika Anda ingin mendapatkan hasil maksimal, Anda perlu mempertimbangkan kualitas air, kualitas pakan yang Anda berikan, dan kondisi kolam terpal yang Anda gunakan saat memilih bibi Anda.


Cara Budidaya Ikan Baung

Berikut ini terdapat beberapa cara budidaya ikan baung di dalam kolam yang baik, terdiri atas:


1. Pemilihan lokasi

Hal pertama yang harus diperhatikan ketika menarik ikan adalah memilih lokasi di mana kolam itu berada. Kolam untuk akuakultur di Baung haruslah kolam dengan air yang tenang. Ini tidak jauh berbeda dari jenis budidaya ikan lainnya. Karena tanah tambak yang baik adalah tanah dengan struktur yang kuat, dapat menampung air, tanah subur dan tidak berbatu. Dan memiliki sumber air yang mengalir sepanjang tahun dan tidak mudah kering. Sehingga kolam tidak akan mengalami kekeringan. Pastikan sumber air tidak terkontaminasi oleh limbah dan zat beracun.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Cara Merawat Ikan Cupang Agar Ekornya Bagus

2. Suhu air

Sifat fisik dan kimia air, seperti suhu air, sebaiknya antara 26 dan 30 ° C, pH harus berada dalam kisaran 4 hingga 9 ppm, kandungan oksigen terlarut harus setidaknya 1 mg / liter dan optimal 5 hingga 6 ppm dan konten NH3 harus kurang dari 1,5 ppm.


3. Konstruksi kolam

Bentuk kolam harus persegi panjang, bentuk tanggul trapesium dengan kemiringan 1: 1 dan bagian atas tanggul harus ditanam dengan tanaman air untuk menghindari erosi. Ketinggian bendungan adalah antara 1,5 – 2 m, yang dapat dibuat dari tanah atau dinding.


4. Pemilihan benih

Salah satu hal yang perlu Anda pertimbangkan sebelum membudidayakan baung adalah pemilihan benih. Sangat penting untuk berhati-hati, karena benih menentukan kualitas panen. Pastikan benih yang Anda beli tidak rusak dan berasal dari orang tua yang baik. Anda juga bisa meniru budidaya ikan betta koi.


5. Siapkan kolam terpal

Sebelum menggunakannya untuk pembesaran ikan, lebih baik mengeringkan kolam terlebih dahulu. Kemudian tambahkan kapur CaCO3 dan pastikan bahwa dosis tahunan adalah 180 – 370 kg / ha. Ini bertujuan untuk membunuh predator dan hewan yang dapat membahayakan ikan peliharaan Anda. Perhatikan juga keasaman tanah dan air kolam. Anda dapat menggunakan pupuk dengan 1 kg / m2 pupuk organik per periode. Atau Anda juga bisa menyediakan pupuk anorganik 1 gram / m2 per periode.


6. Waktu perbanyakan benih

Penyebaran benih ikan umpan juga memainkan peran penting. Stocking lebih baik jika Anda melakukannya di pagi atau sore hari. Ini untuk mencegah benih ikan Baung menghindari panas matahari. Karena pada siang hari, air biasanya memiliki suhu panas dan dapat menyebabkan stres dan bahkan kematian.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Umpan Ikan Baung

7. Perhatikan ketinggian air

Anda juga perlu memastikan ketinggian air di kolam, ketinggian minimum 0,5 m dan aliran air kurang dari 10-15 liter / detik per hektar. Sebelum Anda menaruh air di kolam. Pastikan air saluran masuk memiliki filter. Agar hama dan kotoran tidak masuk ke dalam kolam.


8. Menjaga kualitas air

Ikan Baung adalah jenis ikan yang mudah dipelihara. Namun jangan abaikan untuk mengabaikan kualitas air di kolam. Karena jika ingin memanen budidaya berkualitas tinggi, Anda juga harus memperhatikan kondisi air. Anda harus mengisi kolam terpal dengan air berkualitas baik. Karena kualitas air yang baik meningkatkan pertumbuhan ikan umpan yang baik.


9. Sebarkan benih

Saat membagikan benih, Anda harus memperhatikan berbagai hal. Anda harus mendistribusikan benih setelah meninggalkan air selama 1 bulan. Di kolam ikan Baung lebih baik jika kedalaman air kira-kira. 50 – 80 cm. Untuk benih yang Anda tabur, mereka harus menimbang 2 – 3 gram dengan kepadatan tebar 60 – 100 per meter.


10. Memberi makan

Memberi makan ikan sama dengan budidaya ikan. Yaitu makan hingga tiga kali sehari. Makan pagi dan sore. Perhatikan juga kandungan nutrisi pakan. Pastikan bahwa setiap pemberian mengandung 30% protein, 10-25% karbohidrat dan 25% lemak. 781-2 SP pellet ikan dapat digunakan untuk pakan yang digunakan. Anda juga dapat menyediakan makanan tambahan seperti Dedek, ikan asin, atau jagung yang Anda giling menjadi satu. Anda juga bisa meniru cara membiakkan ikan Arwana.


11. Perawatan

Tentu saja, Anda tahu apakah cuaca panas akan menguapkan air kolam. Anda perlu mengisi ulang air hingga 3 hari, karena air kolam yang tenang menjaga sirkulasi air. Oleh karena itu perlu untuk menambah dan mengurangi air kolam.

Yuk Baca Artikel Lainnya:  Cara Budidaya Ikan Hias Air Laut

12. Pengendalian hama

Hama dan penyakit akan menjadi salah satu faktor yang menentukan keberhasilan panen. Jika Anda memancing ikan, Anda harus rajin mengendalikan kolam setiap hari. Sehingga hewan yang mengganggu seperti ular beras, biawak dan lainnya tidak masuk ke kolam terpal. Anda juga bisa memberi vitamin ikan hingga 3 hari, yang pertama kali Anda campur dengan pakan.


13. Peralatan untuk budidaya ikan

Baung jelas membutuhkan peralatan penting dalam budidaya ikan. Seperti pengiriman bibit ikan baung, parabola dan selang, ember, terpal, jaring, wadah dan tabung. Jangan lewatkan pompa air juga. Anda juga membutuhkan peralatan kebersihan, drum, dan banyak lainnya.


Demikian Sekilas Mengulas Tentang 13 Cara Budidaya Ikan Baung di Kolam Terpal yang Baik

Semoga Bermanfaat yang Disampaikan. Terima Kasih…!!!


Baca Juga :

Nur Kholifah adalah blogger Wanita Indonesia, yang sangat menyukai game dan Aplikasi. Saat ini ia menulis untuk Dota2.Co.Id, karena saya memiliki banyak pengetahuan tentang dunia game.